4 min read

Apa itu Keyword Density? Definisi, Fungsi, dan Tools

Keyword density adalah seberapa sering kemunculan suatu keyword dalam sebuah konten scara persentase dibandingkan jumlah total kata.
Apa itu Keyword Density Definisi, Fungsi, dan Tools
Apa itu Keyword Density Definisi, Fungsi, dan Tools

Jika kamu seorang praktisi SEO, kamu tentu tahu bahwa keyword density merupakan salah satu faktor penting dalam optimasi SEO (Search Engine Optimization).

Dalam strategi SEO, penggunaan keyword yang tepat sangat membantu konten untuk bisa bersaing di search engine.

Tapi kamu pernah kan berpikir sekilas bahwa semakin banyak jumlah pengulangan keyword dalam suatu konten akan membuat hasilnya makin bagus.

Tapi nyatanya tidak sesederhana itu, penggunaan keyword yang berlebihan justru dapat berakibat sebaliknya.

Yuk, mari belajar bareng tentang keyword density, jumlah ideal, cara menghitungnya, hingga tools yang bisa kamu coba!

Apa itu Keyword Density?

Keyword density adalah seberapa sering kemunculan suatu keyword dalam sebuah konten scara persentase dibandingkan jumlah total kata.

Semakin tinggi persentasenya, semakin sering keyword tersebut diulang-ulang dalam konten. Contohnya, jika keyword muncul 10 kali dalam sebuah artikel yang dengan panjang 500 kata, keyword density untuk kata kunci tersebut adalah 2%.

Keyword density dulunya pernah menjadi faktor penting dalam SEO, tapi sekarang algoritma mesin pencari lebih fokus pada kualitas konten dan relevansinya bagi audiens. Semakin lama, search engine seperti Google jadi makin canggih dalam memahami konten, dengan penilaiannya sekarang kualitas konten jadi lebih penting daripada frekuensi keyword.

Sebagai SEO specialist kamu harus memastikan keyword digunakan dengan cara natural dan relevan. Artinya, jangan pernah lagi memaksakan keyword secara sembarangan. Sebaliknya, keyword harus “mengalir” dalam konten untuk memberi value bagi pembaca.

Rumus Keyword Density

Menghitung keyword density sebenarnya cukup sederhana. Berikut langkah-langkahnya:‍

  • Hitung berapa kali keyword muncul: pertama, hitung berapa kali keyword yang ditarget muncul dalam konten.
  • Hitung jumlah total kata dalam konten: selanjutnya, seberapa panjang tulisannya dengan menghitung jumlah total kata dalam konten.
  • Gunakan rumus: untuk mendapatkan persentase keyword density, gunakan rumus berikut.
Rumus Keyword Density

Supaya lebih mudah mari kita ambil contoh, misalnya keyword muncul 10 kali dalam sebuah artikel. Artikel tersebut panjangnya 500 kata, keyword density-nya adalah:

Contoh Perhitungan Keyword Density

Dari hasil perhitungan telah diperoleh keyword density dari keyword tersebut adalah 2%.

Baca Juga : Apa saja yang termasuk SEO On Page?

Berapa Keyword Density yang Ideal?

Sampai sekarang tidak ada patokan angka pasti berapa persentase keyword density yang ideal. Algoritma sekarang lebih mementingkan konten yang ditulis dengan natural, tanpa terjebak aturan pengulangan keyword yang berlebihan.

Keyword memang menjadi faktor penting dalam optimasi SEO, tapi prioritas utama tetap harus membuat konten yang informatif dan relevan bagi audiens. Maka dari itu, daripada kamu menghabiskan waktu memikirkan keyword density, lebih baik gunakan waktumu untuk menghasilkan konten berkualitas yang menjawab kebutuhan audiens.

Hubspot pernah mengingatkan apabila keyword density lebih dari 2%, disarankan meninjau ulang konten untuk memastikan pengulangan kata kunci tidak terkesan dipaksakan dan harus natural bagi pembaca.

Tools Keyword Density Checker

Keyword density checker adalah perangkat yang digunakan untuk membantu menghitung seberapa sering sebuah keyword muncul dalam suatu konten.

Dalam membuat konten yang disukai mesin pencari keyword density juga perlu diperhatikan. Tapi harus ingat, saat ini mesin pencari lebih mementingkan kualitas konten dan relevansinya bagi audiens.

Rekomendasi Tools Keyword Density Checker Gratis

Kamu bisa menghitung keyword density dari rumus yang sudah aku berikan sebelumnya. Akan tetapi lama-lama capek juga kan kalau menghitungnya secara manual.

Nah, Rekomendasi tools keyword checker gratis yang bisa kamu coba adalah dari smallseotools.com

Tools Keyword Density Checker Gratis
Tools Keyword Density Checker Gratis

Cukup memasukkan URL artikel yang mau di cek, tools ini akan memberikan hasil seperti pada gambar diatas. Jadi, kamu lebih mudah menemukan kata tertentu yang perlu kamu ubah. Mudah bukan?

FAQ (Frequently Asked Question)

Apa saja tools gratis untuk cek keyword density?

Beberapa tools gratis yang bisa kamu coba untuk cek keyword density:

  • SEO Review Tool’s Keyword Density Checker: kamu tinggal buka browser dan masukkan URL website kamu. Setelah memverifikasi CAPTCHA, akan muncul gambaran umum keyword density tersebut. Tools ini akan memberi peringatan berwarna untuk keyword yang muncul dengan frekuensi sangat tinggi.
  • SEOBook Keyword Density Analyzer: sebagai SEO specialist kamu akan sangat terbantu dengan tools ini karena selain memberikan laporan keyword density, ini juga dapat mencari target keyword di Google, mengambil data dari lima halaman dengan ranking teratas yang menggunakan kata kunci sama, lalu menganalisis bagaimana performa keyword dibandingkan lainnya.
  • SmallSEOTools Keyword Density Checker: selain mendapatkan informasi keyword density. SmallSEOTools juga menyediakan berbagai tools SEO lain yang sangat membantu dalam optimasi website.
  • Internet Marketing Ninjas Keyword Density Analyzer: tidak hanya memberikan informasi keyword density, ini juga memberikan analisis elemen-elemen lain dari halaman, seperti title tagmeta deskripsi, dan lainnya.

Apa itu keyword stuffing?

Strategi SEO yang menanamkan keyword secara berlebihan dalam sebuah konten disebut keyword stuffing. Dulu strategi ini memang efektif, tapi sekarang keyword stuffing sudah dianggap usang karena mengurangi kualitas konten dan memberikan pengalaman negatif bagi pembaca.

Konten dengan banyak keyword yang dipaksakan akan membuat tulisan tidak alami dan membingungkan, yang ujungnya membuat pembaca tidak nyaman. Google juga telah mengembangkan algoritma untuk mendeteksi dan memberi sanksi pada website yang masih melakukan keyword stuffing.

Akibatnya, bukannya ranking-nya naik, website kamu justru bisa dapat penalti dan jatuh peringkatnya.

Berapa keyword density yang direkomendasikan untuk optimasi seo?

Sebenarnya tidak ada aturan pasti mengenai persentase yang ideal. Namun, umumnya praktisi SEO menganjurkan penggunaan kata kunci sekitar 1 – 2 kata saja untuk setiap 100 kata. Jadi, jika dalam persentase kepadatan kata kunci yang sebaiknya digunakan adalah 1 – 2%.

Baca Juga : Kenali Apa Itu SEO Off Page dan Manfaatnya